Pages

Support Penaja

Wednesday, March 21, 2012

Tahukah Anda? Asal usul tanda baca

Posted by mykhalis On 1:53 PM 0 comments


Tanda Baca, tak lengkap sesuatu ayat jika kita tidak menggunakan tanda baca. Lagi la pening kalau satu karangan cerita langsung tak ada titik atau tanda baca. Tanda baca juga akan mengambarkan simbol kepada yat, sama ada kita bertanya atau menjerit, ia akan menberi gambaran lebih jelas kepada ayat kita tulis...ada faham????



Tanda baca ialah simbol yang bertindak untuk menunjukkan struktur serta penyusunan penulisan dan biasa juga, untuk intonasi (turun naik nada suara) dan penghentian sebenar ketika membaca dengan suara yang lantang. Beberapa aspek dalam penggunaan tanda baca adalah stilistik dan oleh itu, bergantung kepada pilihan penulis.

1.  Tanda Tanya ("?")
Pada awalnya, dalam bahasa latin, untuk pertanyaan, orang harus menuliskan kata "Questio" di akhir kalimat untuk menandakan bahwa kalimat tersebut adalah kalimat pertanyaan.

Maka untuk menjimat tempat, kata tersebut akhirnya disingkat menjadi qo, yang kemudian dimampatkan lagi menjadi huruf q kecil diatas huruf o, yang akhirnya makin lama makin habis menjadi titik dan garis mirip cacing, sama seperti tanda tanya kita sekarang.


2. Tanda Seru ("!")
Seperti tanda tanya, awalnya juga dimulai dengan menumpuk huruf.Tanda ini berasal dari kata dalam bahasa Latin "io" yang berarti "seruan kegembiraan". Ketika huruf i ditulis diatas huruf o, lama-lama disingkat seperti tanda seru kita sekarang ini.


3.  Tanda Sama Dengan ("=")

Ditemui oleh ahli matematik Inggris Robert Recorde pada 1557, dengan pemikiran seperti ini (dalam bahasa Inggris kuno) "I will settle as I doe often in woorke use, a paire of paralleles, or Gmowe [i.e., twin] lines of one length, thus : , bicause noe 2 thynges, can be more equalle." atau terjemahannya:"Aku akan menggunakan tanda ini seperti biasanya, sepasang garis sejajar, atau kembar dengan panjang yang sama, karena tidak ada dua hal lagi yang boleh lebih sama dengan dua garis sejajar ini." Tanda sama dengan asli temuan Robert setidaknya 5 kali lebih panjang dari tanda yang kita kenal sekarang.


4. Ampersand ("&")

Simbol ini adalah bentuk tanda dari "et" dalam bahasa Latin yang berarti "Dan." Tanda ini ditemui oleh Marcus Tullius Tiro, seorang penulis dari abad pertama di Rome.Nama Ampersand baru diberikan setelah 17 abad kemudian. Pada awal 1800-an, murid di sekolah belajar simbol ini sebagai huruf ke 27 setelah Z, tapi masih tanpa mana.Jadi di awal 1800-an itu mereka belajar ABC dengan "and per se, and" yang berarti "&" dan kemudian kerana terlalu cepatnya dibaca, akhirnya menjadi "ampersand".


5. Octothorp ("#")
Nama pelik untuk tanda ini datang dari kata "Thorpe", kata dalam bahasa Normandia Kuno untuk desa atau tanah pertanian yang sering ditemui dalam bahasa Inggris untuk nama tempat.Awalnya digunakan untuk pembuatan peta, yang berarti desa yang di kelilingi lapan pertanian. Karena lapan (octa) dan pertanian (thorpe), maka muncul nama ini, Octothorp.


7. Tanda Dollar ("$")
Kerajaan Amerika baru menerbitkan wang mereka sendiri pada 1794, dan pada waktu itu masih menggunakan mata uang dunia lama - peso - atau Dollar Sepanyol.Koin 1 Dollar Amerika pertama serupa seperti wang Peso Sepanyol, baik berat maupun nilainya, jadi mereka mengambil singkatan yang sama: Ps.Makin lama perkembangannya, huruf P ditulis menimpa S, dan kemudian lingkaran dihuruf P tadi dibuang, jadi hanya huruf S yang ditimpa dengan garis vertikal.

sumber

0 comments:

ping

There was an error in this gadget

yang best di sini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...